Yakin Tahap Lompat Bintang

Alhamdulillah. Habis sudah exam sekolah kebangsaan Dan juga Kafa. Adam? Seperti biasa, konfiden level adalah setinggi bintang. 

Soalan biasa mama, " Macam mana exam hari ini ".

Jawapan standard Adam, " Ok. Boleh buat semua. Adam dah check jawapan sebelum hantar ".

Haaaa... Menangis la Cikgu Adam kalau baca ni. Anak murid yang sangat konfiden dengan kebolehan diri sendiri. Kikiki. Yakin diri itu bagus. Percaya pada usaha sendiri. Bukan membangga diri.

Cuma, hari ini Ada hafazan Al-Quran. Kata Adam, Markah Adam mungkin rendah sikit. Tapi, tiada Markah yang di potong akibat kesalahan. Alhamdulillah. Segalanya memang Bermula dari tidak tahu kepada tahu. Dari tidak pandai kepada pandai. Asalkan Adam berusaha bersungguh-sungguh, Insya Allah Adam akan berjaya!

Go! Go Adam!

Penat Menunggu


Gaya budak besar dah kan? Macam orang bujang! Haaaaa... Anak bujang mama tunggu printer dengan toner baru. Wah!!!!! Syok la memerin ( print ) lepas ni.


Kikiki. Printer lama masih berfungsi. Ink pun baru sahaja diganti. Tapi papa beli kan printer baru kerana printer lama tak economy. Harga ink memang tak mahal, tapi, kejap-kejap kena beli ink baru. Padahal, belum banyak pun di print.

Yang best tentang printer baru ni, boleh copy sekali. Tak perlulah keluar ke kedai kalau tiba-tiba Adam bagitau Cikgu suruh fotostat buku. Kikiki :)

Melompat Dek Cendol Durian

Cuaca panas-panas, sedapnya kan bila dapat makan Cendol. Bayangkan cuaca panas terik tau. Tapi, jarang nak merasa makan di panas terik. Takkan nak keluar rumah semata-mata nak dibakar matahari. Lain lah semasa berjalan-jalan merasa cendol Melaka.

Tapi, cendol ini tetap sedap walau pun di makan di dalam suasana sejuk beku. Kikikiki. Makan di shopping complex la tu! Haaaa... Cendol bukan sebarang cendol... Cendol durian yang menambat rasa.


Haaa... Siapa yang melompat apabila makan cendol durian? Siapa lagi kalau bukan si gorjes Aleesya. Bukan main menjerit lagi hendakkan cendol pada mulanya. Melompat kerana sejuk dan juga kerana durian. Kikiki. Sesudu dan cukup!


Cantiknya Gigi! Haaaa... Gigi bawah tu hanya Ada dua batang sahaja. Gigi atas?banyak!

Nak tengok cendol apa yang di makan? Mama update kemudian. Kikiki.

Manis Bertocang

Rambut Cha cantik! Rambut Cha cantik!

Kata siapa? Kata Aleesya la setiap kali mama ambil Aleesya dari school. Memang cantik! Tq teacher! Biasa mama ikatkan rambut Aleesya ikat dua di kiri kanan, ikat satu atas kepala, ikat satu di belakang atau ikat tiga - kiri, kanan dan belakang. Ikut dan je mama ikat. Susahnya nak suruh Aleesya duduk diam.

Tapi...





Hari-hari balik sekolah, rambut bertocang. Kadang tocang satu di belakang, kadang dua di tepi dan kekadang tocang tiga! Kiri, kanan dan belakang. Kemas dan rapi. Macam mana teacher suruh Aleesya duduk diam ye?

Terima Kasih Cikgu

Lamanya blog tak di update kan. Sebenarnya mama ada menulis. Luahan hati yang agak sedih apabila berpindah ke tempat baru. Kalau dulu, blog mama ni private. Jadi segala rasa hati dicurahkan tanpa perlu berfikir. Bila dah public ni, ada luahan hati yang sekadar layak disimpan di dalam draf. Tak perlu di publish.

Tapi, rasa nak juga ditulis sikit. Sedih kerana kata-kata dari insan bergelar guru. 

Apa yang sudah jadi? Ini entry yang ditulis setelah hati menjadi waras. Setelah akal redha walau tidak sepenuhnya.

Adam masuk ke sekolah baru pada penghujung Mac 2015. Ye. Boleh dikatakan pertengahan tahun la. Tiada ujian kerana saringan Linus telah dilakukan di awal tahun.  Kami faham tiada kekosongan di kelas lain. Tapi, kasihan Adam terpaksa belajar di kelas pemulihan Linus sedangkan Adam sudah pandai membaca, menulis, mengira. Alhamdulillah, masalah lemah membaca Jawi dan mengaji juga telah berjaya di atasi sebelum masuk ke darjah satu.

Pertemuan dengan guru kelas Adam, Cikgu A mengatakan Adam di kelas pemulihan. Cikgu A kata, memang malang sedikit kerana lambat mendaftar. Kami usahakan berjumpa dengan guru berpangkat tinggi di sekolah. Kerana Adam nampaknya sedikit down apabila rakan di dalam kelas sedang belajar mengenal dan membunyikan huruf M.

Yang mengguriskan hati adalah, kata-kata seorang pendidik. Kami faham kelas sudah penuh. Mama hanya datang mencuba nasib. Jika tidak Ada kekosongan di kelas pertama, mungkin boleh diselitkan ke kelas kedua, ketiga atau keempat. Jika penuh juga, legakan lah hati kami. Bukan dengan kata-kata memerli sikap ibubapa zaman sekarang. Kata puan yang bijaksana, beliau tidak pernah mengambil tahu perihal persekolahan anak-anaknya dulu. Tapi kini, anak-anak bergelar doktor. Rasanya, anak-anak puan itu adalah anak-anak sezaman dengan kami. Cucu-cucu puan, barulah anak-anak zaman Adam. Anak-anak yang sudah pandai membaca sebelum ke sekolah. Malah, ramai ibubapa berjaya menghasilkan anak-anak yang pandai membaca dan juga khatam Al-Quran pada awal usia. Puan yang bijaksana juga mempertikaikan kenapa anak-anak perlu pandai sebelum masuk ke sekolah. Katanya, parents zaman ini terlalu mementingkan pendidikan anak-anak. Terlalu obses dengan pendidikan. Padahal anak baru darjah satu! Pada fikiran mama, permulaan adalah penting. Darjah satu memang penting untuk membentuk tahun-tahun seterusnya. Adam perlukan tahun satu yang memotivasikan dirinya. Dikelilingi dengan murid-murid sepertinya.

Adam pandai membaca, bukan dibentuk dengan rotan. Sebaliknya, dibentuk bertahun-tahun dengan aktiviti pembelajaran selama 5 minit sehari. Memang terbukti sedikit-sedikit lama-lama menjadi bukit. Sebab itu mama starts early.

Bukanlah mama obses dengan kelas mana Adam berada. Tapi bayangkan budak  yang semasa saringan di sekolah lama berada di kelas pertama, kini berada di kelas pemulihan. Hari-hari belajar mengenal huruf. Dulunya, setiap hari Ada homework. Kini, sebulan sekali pun tiada homework. Cuba la berada di tempat saya. Motivasi Adam ke sekolah berkurangan. Dulu, demam pun nak hadir ke sekolah. Kini, kadangkala letih, tidak mahu sekolah. 

Kami ambil masa untuk adapt kepada situasi ini. Mama perlu motivasikan Adam dan juga diri sendiri. Mama katakan, darjah dia nanti Adam Akan masuk ke kelas yang sebenar. Jadi, ambil kesempatan yang Ada ini untuk mempertingkatkan pengalaman sosial. Pendidikan Bukan setakat di dalam buku. Harap-harap, keyakinan diri Adam bertambah mendalam. Alhamdulillah, ramai yang ingin berkawan dengan Adam. Syukur sekarang, Adam suka sekolah barunya. Tidak lagi bertanya bilakah dia Akan ditukarkan ke kelas lain.

Owh.... Bab menyesuaikan diri di sekolah baru tiada masalah. Hari kedua, tak perlu lagi menunggu Adam. Mungkin kerana pengalaman kedua masuk ke sekolah. Alhamdulillah.  Nasib baiklah guru-guru yang mengajar sporting.

Selamat menyambut hari guru!